Mulai 1 Agustus 2020, Kamboja Larang Penerbangan dari Indonesia dan Malaysia

Ilustrasi virus corona  dunia
Ilustrasi virus corona dunia(https://pixabay.com/Alexey_Hulsov)

KOMPAS.com – Kementerian Kesehatan Kamboja menyebutkan, negaranya akan melarang sementara seluruh penerbangan dari Malaysia dan Indonesia. Langkah ini dilakukan sebagai upaya untuk menekan penyebaran virus corona. Adapun kebijakan tersebut akan berlaku efektif mulai 1 Agustus 2020 mendatang. Melansir The Star, Minggu (26/7/2020), dalam sebuah pengumuman yang dikeluarkan pada Sabtu (24/7/2020), kementerian melihat adanya lonjakan jumlah kasus Covid-19 yang bersifat imported dalam seminggu terakhir. Imported case tersebut diidentifikasi banyak berasal dari dua negara, yaitu Indonesia dan Malaysia. Dari 108 penumpang yang dikonfirmasi positif Covid-19 saat tiba di Kamboja melalui Malaysia dan Indonesia, 55 orang diketahui mengambil penerbangan dari Malaysia.

Pengumuman pada hari yang sama juga menyebut bahwa Kamboja mengonfirmasi 8 kasus Covid-19 pada penumpang dua penerbangan berbeda dari Indonesia. Pada Sabtu (25/7/2020), Kamboja mengonfirmasi 23 kasus imported Covid-19. Penambahan ini membuat jumlah total kasus virus corona yang telah dikonfirmasi di negara ini menjadi sebanyak 225. Sementara, Xinhua memberitakan, dari 8 kasus positif yang dideteksi, 4 merupakan warga negara Kamboja, dan 4 lainnya adalah warga negara Indonesia.

Mereka tiba di Ibu Kota Kamboja, Phnom Penh, pada 23 Juli 2020 dengan menggunakan dua penerbangan yang berbeda. Informasi ini disampaikan oleh Sekretaris Negara Kementerian Kesehatan dan Juru Bicara Or Vandine. Menurut dia, 199 penumpang lain padaa dua penerbangan tersebut telah diwajibkan menjalani karantina wajib selama 14 hari. Mereka ditempatkan dalam berbagai pusat karantina Covid-19 yang ada di ibu kota.

Selain itu, 15 kasus baru lainnya dikonfirmasi pada warga negara Kamboja yang baru tiba di Kamboja pada 19 Juli 2020. Menurut Vandine, mereka datang dari Rusia dan Mesir dengan penerbangan lanjutan atau connecting flight di Malaysia. Adapun dua tes pertama dari mereka menunjukkan hasil negatif virus corona. Namun, menunjukkan hasil positif pada pemeriksaan yang ketiga. “Sampel dari 15 warga Kamboja diuji untuk ketiga kalinya oleh Pasteur Institute of Cambodia dan hasilnya keluar pada Jumat, menunjukkan mereka positif Covid-19,” kata Vandine. Seluruh pasien tersebut telah dibawa ke rumah sakit-rumah sakit untuk dirawat. Sejauh ini, Kamboja telah mengonfirmasi 225 kasus virus corona dengan 143 pasien telah dinyatakan sembuh dan 82 lainnya masih dirawat di rumah sakit.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Mulai 1 Agustus 2020, Kamboja Larang Penerbangan dari Indonesia dan Malaysia”, https://www.kompas.com/tren/read/2020/07/27/120500065/mulai-1-agustus-2020-kamboja-larang-penerbangan-dari-indonesia-dan-malaysia?page=2.
Penulis : Vina Fadhrotul Mukaromah
Editor : Inggried Dwi Wedhaswary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s